Utama Yang Lain Asal dan Sejarah Abu Rabu

Asal dan Sejarah Abu Rabu

  • Origin History Ash Wednesday

TheHolidaySpot serahkan

Sejarah dan Asal Abu Rabu

Sejarah dan Asal Ash Rabu



Ash Wednesday menandakan bermulanya Prapaskah, tempoh puasa dan pantang selama 40 hari. Ia juga dikenali sebagai 'Hari Abu'. Disebut demikian kerana pada hari itu di gereja orang-orang beriman memiliki dahi mereka yang ditandai dengan abu dalam bentuk salib.

Nama 'Day of Ashes' berasal dari 'Dies Cinerum' dalam Roman Missal dan terdapat dalam salinan Sakramen Gregorian yang paling awal ada. Konsep ini berasal oleh umat Katolik Rom di suatu tempat pada abad ke-6. Walaupun asal usul hari itu tidak jelas, kebiasaan menandakan kepala dengan abu pada Hari ini dikatakan berasal dari kepausan Gregory the Great (590-604).

Dalam Perjanjian Lama abu didapati digunakan untuk dua tujuan: sebagai tanda kerendahan hati
dan kematian dan sebagai tanda kesedihan dan pertobatan untuk dosa. Konotasi Kristian untuk abu dalam liturgi Ash Wednesday juga diambil dari kebiasaan alkitabiah Perjanjian Lama ini.
Menerima abu di kepala sebagai peringatan kematian dan tanda kesedihan akan dosa adalah amalan gereja Anglo-Saxon pada abad ke-10. Ia dijadikan universal di seluruh gereja Barat di Sinode Benevento pada tahun 1091.

Pada asalnya penggunaan abu untuk pertunangan adalah masalah pengabdian peribadi. Kemudian ia menjadi sebahagian dari upacara rasmi untuk mendamaikan orang-orang yang bertaubat. Dalam konteks ini, abu orang yang bertobat menjadi motif bagi sesama orang Kristian untuk berdoa untuk orang berdosa yang kembali dan merasa simpati kepadanya. Masih kemudian, penggunaan abu masuk ke dalam upacara sekarang untuk memulakan musim penyesalan pada hari Rabu di Ash Rabu.

Tidak ada keraguan bahawa kebiasaan mengedarkan abu kepada semua orang beriman berasal dari peniruan kebaktian terhadap praktik yang diperhatikan dalam kasus orang-orang yang bertaubat. Tetapi penggunaan kebaktian ini, penerimaan sakramen yang penuh dengan simbolisme penebusan dosa (lih. Cor quit cinis dari 'Dies Irae') adalah tarikh yang lebih awal daripada yang seharusnya. Ia disebut sebagai peringatan umum bagi kedua-dua ulama dan yang setia dalam Sinode Beneventum, 1091 (Mansi, XX, 739), tetapi hampir seratus tahun lebih awal daripada ini, homilist Anglo-Saxon Ælfric menganggap bahawa itu berlaku untuk semua golongan lelaki .

Menempatkan tanda 'salib' di dahi adalah meniru tanda roh atau meterai yang diletakkan pada orang Kristian dalam pembaptisan. Ini adalah ketika orang Kristiani yang baru dilahirkan dibebaskan dari perbudakan kepada dosa dan syaitan, dan dijadikan hamba kebenaran dan Kristus (Rom 6: 3-18).

Ini juga dapat dianggap sebagai penerapan cara 'kebenaran' yang dijelaskan dalam buku Wahyu, di mana kita mengetahui tentang hamba-hamba Tuhan. Rujukan mengenai penyegelan hamba-hamba Tuhan untuk perlindungan mereka dalam Wahyu adalah kiasan kepada petikan selari di Yehezkiel, di mana Yehezkiel juga melihat penyegelan hamba-hamba Tuhan untuk perlindungan mereka:

'Dan TUHAN berfirman kepadanya [salah satu dari empat kerub],' Pergilah ke kota, melalui Yerusalem, dan letakkan tanda [secara harfiah, 'tav'] di dahi orang-orang yang menghela nafas dan merintih atas semua kekejian yang dilakukan di dalamnya. ' Dan kepada yang lain, dia berkata dalam pendengaran saya, 'Lewati kota setelah dia, dan matamu tidak akan luput, dan engkau tidak akan kasihan membunuh lelaki tua secara terang-terangan, lelaki muda dan gadis, anak-anak kecil dan wanita, tetapi jangan sentuh satu yang menjadi tanda. Dan mulakan di tempat kudus saya. ' Maka mereka mulai dengan para penatua yang berada di hadapan rumah. ' (Yehezkiel 9: 4-6)

Sayangnya, seperti kebanyakan terjemahan moden, yang dipetik di atas (Versi Piawai yang Disemak, yang telah kami sebutkan selama ini), tidak cukup harfiah. Apa yang sebenarnya dikatakannya adalah meletakkan tav di dahi penduduk Yerusalem yang benar. Tav adalah salah satu huruf abjad Ibrani, dan dalam tulisan kuno itu terlihat seperti huruf Yunani chi, yang kebetulan menjadi dua garis bersilang (seperti 'x') dan yang kebetulan menjadi huruf pertama dalam kata 'Kristus 'dalam bahasa Yunani Christos). Para rabbi Yahudi mengomentari hubungan antara tav dan chi dan ini tidak diragukan lagi merupakan tanda Wahyu dalam fikiran ketika hamba-hamba Tuhan dimeteraikan di dalamnya.

Bapa-bapa Gereja awal menangkap hubungan tav-chi-cross-christos ini dan menjelaskannya di rumah-rumah mereka, dengan melihat di dalam Yehezkiel ramalan yang memperlihatkan penampakan orang-orang Kristian sebagai hamba Kristus. Ini juga merupakan bagian dari latar belakang amalan Katolik membuat tanda salib, yang pada awal abad (seperti yang didokumentasikan dari abad kedua dan seterusnya) dipraktikkan dengan menggunakan ibu jari seseorang untuk mengerutkan alis seseorang dengan tanda kecil salib, seperti umat Katolik hari ini semasa pembacaan Injil semasa Misa.

Valentine Zon ergonomik untuk mencium pasangan anda Janji temu tahun Baru Cina Valentine Acara Percutian Panas

Belajar di UK

tahun Baru Cina
hari Valentine
Petikan Cinta dan Penjagaan dengan Imej untuk Whatsapp, Facebook dan Pinterest
Definisi Janji Temu
Masalah dan Penyelesaian Hubungan



Mencari sesuatu? Cari di Google:



  • RUMAH
  • Kembali ke Rumah Ash Wednesday
  • Hantar maklumbalas

Artikel Yang Menarik