Utama Yang Lain Asal dan Sejarah Shivaratri atau Maha Shivratri

Asal dan Sejarah Shivaratri atau Maha Shivratri

  • Origin History Shivaratri

TheHolidaySpot - Perayaan Cuti dan Perayaan Tunjukkan navigasi Sembunyikan navigasi MENU

Sejarah Shivratri

Puran mengandungi banyak cerita dan legenda yang menggambarkan asal usul festival ini.
Menurut seseorang, semasa samudra manthan, periuk racun muncul dari lautan. Ini menakutkan para Dewa dan iblis kerana racun itu mampu menghancurkan seluruh dunia, dan mereka berlari ke Shiva untuk meminta pertolongan. Untuk melindungi dunia dari kesan jahatnya, Siwa meminum racun yang mematikan itu tetapi menahannya di kerongkongnya dan bukannya menelannya. Ini membuat kerongkongnya menjadi biru, dan dia diberi nama Neelakantha, yang berwarna biru. Shivaratri adalah perayaan acara ini di mana Shiva menyelamatkan dunia.



petikan pada hari ciuman untuk teman lelaki

Lord Shiva Minum Racun

Menurut legenda lain di Shiva Purana, ketika dua dari tiga dewa Hindu lainnya, Brahma dan Wisnu, bertengkar mengenai siapa yang unggul dari keduanya. Ngeri pada intensitas pertempuran, dewa-dewa lain meminta Shiva untuk campur tangan. Untuk membuat mereka menyedari sia-sia pertarungan mereka, Shiva mengambil bentuk tiang api besar di antara Brahma dan Wisnu. Terkejut dengan kehebatannya, mereka memutuskan untuk mencari satu ujung untuk menegakkan ketuanan terhadap yang lain. Brahma mengambil bentuk angsa dan naik ke atas dan Wisnu ketika Varaha masuk ke bumi. Tetapi cahaya tidak ada batasan dan walaupun mereka mencari sejauh ribuan batu, tidak ada yang dapat menemui akhirnya. Dalam perjalanannya ke atas, Brahma menjumpai bunga Ketaki yang melambai perlahan. Ketika ditanya dari mana asalnya, Ketaki menjawab bahawa dia telah ditempatkan di bahagian atas tiang berapi sebagai persembahan. Tidak dapat menemui had paling tinggi, Brahma memutuskan untuk mengakhiri pencariannya dan mengambil bunga itu sebagai saksi.

Pada saat ini, Siwa yang marah menunjukkan bentuk sebenarnya. Dia menghukum Brahma karena berbohong, dan mengutuknya bahwa tidak ada yang akan berdoa kepadanya. Bunga Ketaki juga dilarang digunakan sebagai persembahan untuk setiap ibadah, karena dia telah memberi kesaksian palsu. Oleh kerana pada hari ke-14 pada separuh gelap bulan Phalguna maka Siwa pertama kali menampakkan dirinya dalam bentuk Linga, hari itu sangat menguntungkan dan dirayakan sebagai Mahashivaratri. Menyembah Siwa pada hari ini dipercayai akan mengurniakan kebahagiaan dan kesejahteraan seseorang.



Menyembah Dewa Siwa

Legenda menjelaskan pemujaan Shiva sepanjang malam di Shivratri. Pernah ada seorang lelaki suku miskin yang pemuja Shiva. Suatu hari dia pergi jauh ke dalam hutan untuk mengumpulkan kayu bakar. Namun dia tersesat dan tidak dapat pulang sebelum malam. Ketika kegelapan turun, dia mendengar geram binatang liar. Dengan ketakutan, dia memanjat ke pohon terdekat untuk berteduh hingga waktu rehat. Bertengger di antara dahan, dia takut akan tertidur dan jatuh dari pokok. Untuk tetap terjaga, dia memutuskan untuk mencabut daun sekaligus dari pohon dan menjatuhkannya, sambil melaungkan nama Siwa. Pada waktu subuh, dia menyedari bahawa dia telah menjatuhkan seribu daun ke Linga untuk menjaga dirinya terjaga, suku itu mencabut satu daun pada satu masa dari pokok itu dan menjatuhkannya di bawah yang belum pernah dia lihat dalam kegelapan. Pokok itu kebetulan merupakan pokok epal kayu atau bel. Ibadah sepanjang malam yang tidak disukai ini menggembirakan Siwa, dengan rahmat siapa suku itu dibalas dengan kebahagiaan ilahi. Kisah ini juga dibacakan di Mahashivaratri oleh penganut puasa. Setelah memperhatikan puasa sepanjang malam, para penyembah makan Prasad yang ditawarkan kepada Siwa.

11hb feb hari minggu valentine

Ada satu lagi sebab yang mungkin bagi asal usul pemujaan sepanjang malam. Menjadi malam tanpa bulan, orang menyembah dewa yang memakai bulan sabit sebagai perhiasan di rambutnya, Siwa. Ini mungkin untuk memastikan bulan naik pada malam berikutnya.



Segera setelah Mahashivaratri, hampir seperti keajaiban, pohon-pohon penuh dengan bunga seolah-olah mengumumkan bahawa selepas musim sejuk, kesuburan bumi telah diremajakan. Dan inilah mungkin sebab mengapa Linga disembah di seluruh India sebagai simbol kesuburan. Perayaan berbeza di pelbagai tempat di India. Di Karnataka selatan, misalnya, kanak-kanak dibenarkan masuk ke dalam semua jenis kenakalan dan meminta hukuman Valentineadalah peraturan hari ini, mungkin berasal dari kejadian mitologi Siwa menghukum Brahma kerana berbohong. Kuil Vishvanatha di Kashi inVaranasi merayakan Linga (simbolik tiang cahaya) dan manifestasi Siwa sebagai cahaya kebijaksanaan tertinggi.

Oleh itu, Mahashivaratri bukan hanya ritual tetapi juga definisi kosmik tentang alam semesta Hindu. Ini menghilangkan kejahilan, memancarkan cahaya pengetahuan, membuat seseorang mengetahui alam semesta, mengantar pada musim bunga setelah musim sejuk dan kering, dan meminta kekuatan tertinggi untuk mengetahui makhluk-makhluk yang diciptakannya

dari mana datangnya Krismas pada bulan Julai?
Zon ergonomik untuk mencium pasangan anda Janji temu tahun Baru Cina Valentine Acara Percutian Panas Belajar di UK

Valentine

tahun Baru Cina
hari Valentine
Petikan Cinta dan Penjagaan dengan Imej untuk Whatsapp, Facebook dan Pinterest
Definisi Janji Temu
Masalah dan Penyelesaian Hubungan



SEMAK KINI!

Zon ergonomik untuk mencium pasangan andahari Valentine Janji temuZon ergonomik untuk mencium pasangan anda tahun Baru CinaJanji temu Valentinetahun Baru Cina Imej Hari Valentine Untuk WhatsApp Muat turun Percuma | Reka Bentuk Rangoli India


Artikel Yang Menarik